Home » » Sholat Sunnah Gerhana

Sholat Sunnah Gerhana


Sholat Gerhana - Apa itu sholat Sunnah gerhana Matahari dan Bulan? Bagaimana Tat Cara Sholat Sunnah gerhana matahari Ataupun Bulan? - Assalamu'alaikum sahabat,semoga kabar baik selalu menyertai anda semua. Sebuah berkah tersendiri bagi kita bangsa Indonesia, bahwa pada 9 maret 2016 ini Indonesia akan dilalui gerhana matahari Total (GMT) yang melintasi Palembang, Bangka Belitung, Sampit, Palangkaraya, Balikpapan, Palu, Poso, Luwuk, Ternate, dan Halmahera. Pada kesempata kali ini saya akan berbagi tatacara sholat sunnah Gerhana,ternyata masih banyak dari sahabat sahabat kita yang belum tau cara sholat gerhana sehingga bingung mau ngapain kalau teradi gerhana bulan/matahari. Lebih parahnyanya lagi masih ada juga yang mengamalkan cara-cara kuno,amalan amalan khurafat yang justru membuat Alloh marah...

Pengertian Sholat Gerhan matahari dan bulan :

Sholat Gerhana adalah shalat sunnat 2 rakaat yang dikerjakan ketika terjadi gerhana matahari atau gerhana bulan.Bila terjadi Matahari maka shalat yang dikerjakan disebut SHALAT KUSUF. dan bila terjadi gerhana bulan maka sholat yang dikerjakan disdebut dengan SHALAT KHUSUF.
Shalat 2 Gerhana ini disebut juga shalat KUSUFAIN, dan di sunnahkan di dalam masjid, tanpa harus diawali dengan adzan dan iqamat, Hanya panggilan “Al-Shalatul Jami’ah.”


Sejarah Shalat Gerahana

Shalat gerhana pertama kali dilakukan sewaktu Ibrahim, anak laki-laki Rasulullah, wafat.
Dan kebetulan, meninggalnya Ibrahim bersamaan dengan fenomena alam gerhana matahari. Hari itu adalah hari yang menyedihkan untuk Rasulullah Muhammad SAW, sehingga beliau berdoa pada Allah sewaktu matahari-bulan-bumi berada persis pada satu garis edar.

Rasulullah waktu itu bersabda bahwa dua gerhana (matahari dan bulan) dan kematian orang yang dicintai, adalah tanda kekuasaan Allah. Jadi beliau waktu itu memerintahkan umatnya untuk melakukan shalat setiap kali terjadi gerhana, sebagai wujud ketundukkan manusia pada kebesaran Tuhan.

Dalil Yang Berkenaan Dengan Shalat Gerhana

Dari hadist yang diriwayatkan Bukhari Muslim dengan sanad yang shahih : “Telah terjadi gerhana Matahari pada hari wafatnya Ibrahim putra Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam. Berkatalah manusia: Telah terjadi gerhana Matahari karana wafatnya Ibrahim. Maka bersabdalah Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wa sallam “Bahwasanya Matahari dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kebesaran Allah. Allah mempertakutkan hamba-hambaNya dengan keduanya. Matahari gerhana, bukanlah kerana matinya seseorang atau lahirnya. Maka apabila kamu melihat yang demikian, maka hendaklah kamu salat dan berdoa sehingga selesai gerhana.” (HR. Bukhari & Muslim).

Hukum Sholat Gerhana dan Waktu Pelaksanaan Shalat Gerhana

Waktu Pelaksanaan shalat gerhana dimulai sejak terjadinya gerhana hingga berakhirnya gerhana.
Hukum Sholat Gerhana adalah Sunnat Muakkad


Tata Cara Mengerjakan Shalat Gerhana

Shalat gerhana dilakukan sebanyak 2 rakaat, dengan 2 ruku’ di tiap rakaatnya, sangat berbeda sekali dengan shalat lainnya, dalam shalat gerhana terdapat 2 kali rukuk pada setiap rakaatnya.
Tata cara pelaksanaan shalat gerhana adalah sebagai berikut:

a. Niat dalam hati untuk melaksanakan sholat gerhana, bacaan niatnya adalah sebagai berikut

Baca’an niat shalat gerhana matahari
(Usholli Sunnatal Kusuufi Rak’ataini (Imaaman/Makmuuman)Lillahi Ta’aala)

Baca’an niat shalat gerhana Bulan
(Usholli Sunnatal Khusuufi Rak’ataini (Imaaman/Makmuuman) Lillahi Ta’aala)

b. Takbiratul ihram yaitu bertakbir sebagaimana shalat biasa.

c. Membaca do’a istiftah dan berta’awudz, kemudian membaca surat Al Fatihah dan membaca surat yang panjang (seperti surat Al Baqarah) sambil dijaherkan (dikeraskan suaranya, bukan lirih).

d. Kemudian ruku’ sambil memanjangkannya.

e. Kemudian bangkit dari ruku’ (i’tidal) sambil mengucapkan

’SAMI’ALLAHU LIMAN HAMIDAH, RABBANA WA LAKAL HAMD’


f. Setelah i’tidal ini tidak langsung sujud, namun dilanjutkan dengan membaca surat Al Fatihah dan surat yang panjang. Berdiri yang kedua ini lebih singkat dari yang pertama.

g. Kemudian ruku’ kembali (ruku’ kedua) yang panjangnya lebih pendek dari ruku’ sebelumnya.

h. Kemudian bangkit dari ruku’ (i’tidal).

i. Kemudian sujud yang panjangnya sebagaimana ruku’, lalu duduk di antara dua sujud kemudian sujud kembali.

j.Kemudian bangkit dari sujud lalu mengerjakan raka’at kedua sebagaimana raka’at pertama hanya saja bacaan dan gerakan-gerakannya lebih singkat dari sebelumnya.

l.Salam. Setelah itu imam menyampaikan khutbah kepada para jama’ah yang berisi anjuran untuk berdzikir, berdo’a, beristighfar, sedekah, dan membebaskan budak.

<< BACA JUGA: BAGAIMANA HUKUMNYA MAKMUM MASBUK YANG BERANTAI >>

Begitulah Tata Cara Sholat Gerhana Matahari Ataupun Bulan yang saya ringkas di jadikan 1 artikel, semoga bermanfaat.

tanks to : Masuk-islam.com
Abu Azma
abuazmaShare Updated at: Wednesday, March 09, 2016

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah di blog kami yang sederhana ini,
* Jika artikel kami bermanfaat silakan berbagi di media sosial tombolnya ada di atas itu,
* Jika berkenan tinggalkan jejak anda di kolom komentar di atas/bawah ini...
* KOMENTAR ANDA AKAN DI TAYANGKAN & DI JAWAB KETIKA ADMIN SEDANG ONLINE

Artikel Terkait

back to top