Home » , , » CARA MERUBAH NASIB & TAKDIR PERJALANAN HIDUP

CARA MERUBAH NASIB & TAKDIR PERJALANAN HIDUP

AbuazmaShare.Id - Bagaimana Cara Merubah Nasib Dan takdir Perjalanan Hidup? - Pertanyaan seperti  ini sepertinya sesuatu yang tidak mungkin, jika diukur dari diri manusia karena semuanya sudah diatur oleh Allah Subhanahu wata'alah. Namun bagi Allah itu sesuatu yang mudah karena Dialah yang maha membolak balikan hati manusia, jika Allah sudah menetapkan sesuatu maka tidak akan ada yang mampu menghalagi atau mencegahnya, namun sebaliknya jika manusia menetapkan sesuatu maka tidak akan terjadi jika Allah tidak menghendaki.

Sebagai umat muslim kita sudah meyakini rukun iman yang ke 6 yaitu iman kepada qada' dan qodar yang sudah ditetapkan oleh Allah, namun perlu anda ingat manusia sudah dibekali akal dan hak untuk menentukan jalan hidupnya, jadi jangan hanya pasrah dengan apa yang ada jika anda dalam keadaan yang serba kekurangan dan kekalahan.


Allah juga sudah berfirman dalam Alquran surah Ar Ra’d ayat 11 “..... Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa apa yang pada diri mereka “  jelas sekali bahwa Allah sudah memberikan hak untuk kita menentukan nasib kita.

Cara Merubah Nasib Perjalanan Hidup

Disini saya bicara tetang nasib,  Nah kalau nasib ini seperti apa yang kita pikirkan, jika anda memikirkan masa depan anda seperti apa? anda bisa membacanya pada apa yang anda pikirkan saat ini. Kalau dalam pikiran anda arahnya tidak jelas, bingung menetukan arah, maka begitulah masa depan anda semuanya serba tak jelas, nasib anda jalan ditempat, tidak ada perubahan dari tahun ke tahun.

Jika sekarang anda sudah menetapkan 1 - 2 tahun kedepan mau jadi seperti apa, keadaan ekonomi yang setingkat apa, maka anda sudah membangun walaupun masih dalam batin bawah sadar. Dan hal inilah yang akan mendorong anda akan melakukan sesuatu sehingga apa yang anda inginkan, cita citakan itu terwujud dengan sendirinya. jangan berfikir bagaimana caranya sehingga itu bisa terwujud, namun percayalah semuanya akan berjalan sesuai arahnya.


Cara Merubah Nasib Masa Depan

Mengenai Takdir ini hak prerogratif Allah, mau mati kapan, mau mendapatkan jodoh siapa Hanya Allah yang mengetahuinya. Namun kita bisa memperhatikan salah satu hadis yang diriwayatkan oleh Tirmidzi bahwa;

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يَرُدُّ الْقَضَاءَ
إِلَّا الدُّعَاءُ وَلَا يَزِيدُ فِي الْعُمْرِ إِلَّا الْبِرُّ (الترمذي)

Bersabda Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam: “Tidak ada yang dapat menolak taqdir (ketentuan) Allah ta’aala selain do’a. Dan Tidak ada yang dapat menambah (memperpanjang) umur seseorang selain (perbuatan) baik.”

Maha suci enkau yaa Allah, Betapa luar biasa kedudukan do’a dalam ajaran Islam. Dengan do’a seseorang bisa berharap bahwa taqdir yang Allah ta’aala tentukan atas dirinya berubah. Hal ini merupakan sebuah berita gembira bagi siapapun yang selama ini merasa hidupnya hanya diwarnai penderitaan dari waktu ke waktu. Ia akan menjadi orang yang optimis.

Sebab keadaan hidupnya yang selama ini dirasakan hanya berisi kesengsaraan dapat berakhir dan berubah. Asal ia tidak berputus asa dari rahmat Allah ta’aala dan ia mau bersungguh-sungguh meminta dengan do’a yang tulus kepada Allah ta’aala Yang Maha Berkuasa.

قُلْ يَا عِبَادِيَ الَّذِينَ أَسْرَفُوا عَلَى أَنْفُسِهِمْ لَا تَقْنَطُوا مِنْ رَحْمَةِ اللَّهِ
إِنَّ اللَّهَ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ جَمِيعًا إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ وَأَنِيبُوا
إِلَى رَبِّكُمْ وَأَسْلِمُوا لَهُ مِنْ قَبْلِ أَنْ يَأْتِيَكُمُ الْعَذَابُ ثُمَّ لَا تُنْصَرُونَ

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah ta’aala mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” (QS Az-Zumar 53-54)

Demikianlah, hanya orang yang tetap berharap kepada Allah ta’aala saja yang dapat bertahan menjalani kehidupan di dunia betapapun pahitnya taqdir yang ia jalani. Ia akan senantiasa menanamkan dalam dirinya bahwa jika ia memohon kepada Allah ta’aala dalam keadaan apapun, maka derita dan kesulitan yang ia hadapi sangat mungkin berakhir dan bahkan berubah.

Sebaliknya, orang yang tidak pernah kenal Allah ta’aala dengan sendirinya akan meninggalkan kebiasaan berdo’a dan memohon kepada Allah ta’aala. Ia akan terjatuh pada salah satu dari dua bentuk ekstrimitas. Pertama, ia akan mudah berputus asa. Atau kedua, ia akan lari kepada fihak lain untuk menjadi sandarannya demi merubah keadaan.

Padahal begitu ia bersandar kepada sesuatu selain Allah ta’aala –termasuk bersandar kepada dirinya sendiri- maka pada saat itu pulalah Allah ta’aala akan mengabaikan orang itu dan membiarkannya berjalan mengikuti situasi dan kondisi yang tersedia. Sedangkan orang tersebut dinilai sebagai seorang yang mempersekutukan Allah ta’aala dengan yang lain. Berarti orang tersebut telah jatuh ke dalam kategori seorang musyrik…!



وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ
يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

“Dan Tuhanmu berfirman, “Berdo`alah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina dina.” (QS Al-Mu’min 60)

Dan yang tidak kalah pentingnya bahwa seorang muslim tidak boleh pernah berhenti meminta kepadaNya, karena sikap demikian merupakan suatu kesombongan yang akan menjebloskannya ke dalam siksa Allah ta’aala yang pedih. Maka Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam bersabda:

مَنْ لَمْ يَدْعُ اللَّهَ غَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ

“Barangsiapa tidak berdo’a kepada Allah ta’aala, maka Allah ta’aala murka kepadaNya.”
(HR Ahmad 9342)

Sahabat semua, janganlah berputus asa dari rahmat Allah ta’aala. Bila Anda merasa taqdir yang Allah ta’aala tentukan bagi hidup Anda tidak memuaskan, maka tengadahkanlah kedua tangan dan berdo’alah kepada Allah ta’aala. Allah ta’aala Maha Mendengar dan Maha Berkuasa untuk mengubah taqdir Anda.

BACA JUGATIPS DOA AGAR CEPAT DI KABULKAN ALLAH

Cerita Inspirasi

Pada suatu hari malaikat Izra`il, malaikat pencabut nyawa, memberi kabar kepada Nabi Daud a.s., bahwa si Fulan minggu depan akan dicabut nyawanya. Namun ternyata setelah sampai satu minggu nyawa si Fulan belum juga mati, sehinggalah Nabi Daud bertanya, mengapa si Fulan belum mati-mati juga, sementara engkau katakan minggu lepas bahwa minggu depan kamu akan mencabut nyawanya.

Izra`il menjawab, “ya betul saya berjanji akan mencabut nyawanya, tapi ketika sampai masa pencabutan nyawa, Allah memberi perintah kepadaku untuk menangguhkannya dan membiarkan ia hidup lagi untuk 20 tahun mendatang, Nabi Daud bertanya, mengapa demikian?, Jawab Izra`il: orang tersebut sangat aktif menyambung silaturrahim sesama saudaranya. Karena itu Allah memberikan tambahan umur selama 20 tahun kepadanya.

Reverensi: http://www.eramuslim.com/
Abu Azma
abuazmaShare Updated at: Saturday, September 24, 2016

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah singgah di blog kami yang sederhana ini,
* Jika artikel kami bermanfaat silakan berbagi di media sosial tombolnya ada di atas itu,
* Jika berkenan tinggalkan jejak anda di kolom komentar di atas/bawah ini...
* KOMENTAR ANDA AKAN DI TAYANGKAN & DI JAWAB KETIKA ADMIN SEDANG ONLINE

Artikel Terkait

back to top